Terpengaruh Kemungkinan Efek Lumpuh Pascabedah

Surabaya – Seseorang sering meremehkan keluhan sakit. Kalau belum parah, mereka belum berobat. Pola seperti itu, salah satunya dilakukan pasien – pasien HNP (Hernia Nucleus Pulpolus) alias kecetit pinggang.

Menurut Spesialis bedah saraf RS. Bedah Surabaya dr. M. Sofyanto SpBS, hampir saban minggu dirinya kedatangan pasien baru kecetit pinggang. Ironisnya, banyak pasien yang datang dalam kondisi terlambat. Setelah dirunut, dokter yang akrab disapa Sofyan itu menemukan banyak stigma soal penyakit pinggang.

Yang paling sering, pasien beranggapan, pengobatan sakit di daerah pinggang oleh dokter hanya mengakibatkan lumpuh atau impoten. “Itu efek samping operasi zaman dulu. Dalam 10 tahun terakhir, sudah ada teknik operasi yang lebih canggih, sehingga risikonya jauh lebih kecil,” jelas alumnus Nagoya University Hospital, Jepang itu.

Pada penyakit yang juga dikenal spondylosis lumbal tersebut, menurut Sofyan terjadi penekanan pada persarafan spinal. Dia menyayangkan, banyak pasien yang datang dalam kondisi kesakitan. Bahkan, beberapa diantara mereka terlanjur lumpuh.

Padahal, tindakan medis seperti operasi untuk kasus HNP mengalami banyak kemajuan. Salah satunya, posterior lumbal interbody fusion (PLIS). Dengan operasi bedah minim risiko itu, pasien HNP memerlukan recovery selama dua hari.

Meski begitu, Sofyan mengimbau masyarakat untuk tidak menyepelekan keluhan HNP. Antara lain, nyeri pinggang bawah menjalar ke sepanjang kaki, rasa tebal, kesemutan, terasa berat dan lemas bila berjalan jauh. Pada kondisi lanjut, juga terjadi kelumpuhan dan gangguan fungsi seksual hingga susah buang air besar.

“Yang utama, kalau ada nyeri pinggang bawah yang menetap minimal dua bulan, harap segera diperiksa,” tegas alumnus FK Unair tersebut.

Salah satu pasien kecetit pinggang yang datang dalam kondisi terlambat adalah Arum Sabil, 47. Laki – laki yang menjabat Ketua Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) itu merasakan nyeri pinggang bawah selama setahun terakhir.

ARUM SABIL - LUMBAL1

KONDISI STABIL : Tekanan darah Arum Sabil sedang diukur di ruang perawatan Rumah Sakit Bedah Surabaya (Senin, 1/3).

“Tapi, setelah saya pakai untuk olahraga, selalu membaik. Selain itu, kalau dibawa ke dokter, nanti takutnya malah lumpuh. Banyak yang bilang seperti itu,” tutur laki – laki asal Jember tersebut.

Puncaknya, awal Maret kaki Arum benar – benar lumpuh. Sebelum berkonsultasi dengan dr. Sofyan, Arum sempat berkonsultasi ke beberapa dokter. Bahkan, ketika dr. Sofyan menawarinya untuk operasi, Arum baru berani menjalani operasi seminggu setelah itu.

“Itu pun karena saya melihat dua orang yang kasusnya sama seperti saya yang juga operasi. Kemudian, kondisinya semakin membaik,” katanya. Kini Arum bisa berjalan kembali. (ina/c5/nda)

 

Affiliation

  • Comprehensive Brain & Spine
  • Komunitas Trigeminal Neuralgia Indonesia
  • Komunitas Cervical Indonesia
Previous Next

Polling

New Website

Bagaimana pendapat anda tentang tampilan baru website ini?

1
91
Tampilan bagus, isi bagus.
2
71
Tampilan bagus, isi kurang.
3
47
Tampilan kurang, isi kurang.
4
37
Tampilan kurang, isi bagus.
5 Votes left

Surabaya Corner

 peta-surabaya

Surabaya atau lebih dikenal sebagai Kota Pahlawan dengan pertempuran heroik nya yang terjadi di tahun 1945 antara Pejuang-pejuang Arek-Arek Suroboyo melawan tentara Inggris.

Read more...

“The Soerabaja”, Games Souvenir Khas Surabaya Bikinan Mahasiswa Ubaya


sovenir-thesoerabaja 
 

Surabaya yang dikenal sebagai Kota Pahlawan ternyata belum memiliki souvenir yang benar – benar khas Surabaya.

Read more...

Jadi Tempat Nongkrong Anak Muda Sampai Fasilitas Manula


surabaya                    


Kota Surabaya saat ini tidak hanya dikenal dengan kebersihan dan kerapiannya saja tapi juga dikenal memiliki puluhan taman indah yang tersebar di berbagai penjuru kota. Taman yang lengkap dengan  aneka bunga tersebut tidak hanya berfungsi sebagai paru-paru kota tapi sekaligus menjadi tempat wisata bagi warga.

Read more...